Sabtu, 11 Mei 2013

Naskah Drama: Perang Sang Pahlawan


ini contoh naskah drama pendek untuk siswa putra




PERANG SANG PAHLAWAN
Karya: Hari untung Maulana



BABAK 1
PAHLAWAN A    :    (terengah-engah) Sepertinya kita sudah cukup jauh dari pos Belanda
PAHLAWAN B    :    Capek aku Kang. Istirahat dulu lah… lari dari tadi gak mandeg-mandeg.
PAHLAWAN A    :    Ayah ibumu sudah kau ungsikan Mir?
PAHLAWAN B    :    Sudah Kang, tadi pagi, ikut barisan keluarga.
PAHLAWAN A    :    Kita harus bisa mempertahankan Serang kang.
PAHLAWAN B    :    Benar. Sampai tetes darah terakhir
PAHLAWAN A    :    Kamu sudah siap mati Mir?
PAHLAWAN B    :    Harus siap. Takut mati hanya akan membuat kita tinggal di kamar dan berselimut
PAHLAWAN A    :    Kamu belum menikah lho Mir?
PAHLAWAN B    :    Semoga Allah menjodohkan aku dengan yang lebih baik di surga-Nya. Kamu sendiri Kang? Bagaimana?
PAHLAWAN A    :    Masalah mati itu urusan Allah Mir. Kalau Allah menginginkan aku mati. Tentu aku sudah mati waktu dikeroyok orang sepasar, gara-gara ketahuan nyopet. Alhamdulillah, Allah masih mengizinkan aku untuk ketemu Haji Muhidin. Jadi bisa ikut berjuang sekalian tobat.
PAHLAWAN B    :    Kudengar rumah akang di bakar Belanda? Wah, padahal rumah akang teh yang paling bagus di kampung ya…
PAHLAWAN A    :    Sebetulnya bukan dibakar Belanda, tapi aku sendiri yang bakar. Gak sudi rumahku dijadikan markas mereka.
PAHLAWAN B    :    Kang, aku yakin, kita akan menang Kang.
PAHLAWAN A    :    Benar, aku juga yakin. Kita akan menikmati kemerdekaan yang sesungguhnya.
PAHLAWAN B    :    Kalau kita enggak sempat menikmati kemerdekaan gimana Kang? Kita mati waktu perang
PAHLAWAN A    :    Sabar. Jangan mengeluh. Inilah perang kita…. Perang Sang Pahlawan

BABAK 2
PEJABAT A         :    Semoga kita panjang umur (tertawa)
PEJABAT B         :    Semoga proyek kita panjang umur (tertawa)
PEJABAT A         :    Mau beli apa kita sekarang?
PEJABAT B         :    Tidak ada
PEJABAT A         :    Lho… lho… lho…, kenapa? Kita untung besar lho….
PEJABAT B         :    Jangan sesumbar, kita belum aman. Pembelian dalam jumlah besar, akan menarik perhatian.
PEJABAT A         :    Jadi, akan kita apakan uang kita… kita sumbangin ke masjid? Ke rumah yatim piatu? Atau ke gelandangan-gelandangan pinggir jalan?
PEJABAT B         :    Tepat… ide bagus…  Kita akan sumbangkan sebagian ke rumah yatim piatu, ke rumah jompo, fakir miskin, gelandangan, masjid, anak telantar dan …
PEJABAT A         :    Tapi itu kan hasil kita kor….
PEJABAT B         :    Ssssttttt…. Nanti kedengaran orang
PEJABAT A         :    tapi,  itu kan hasil kita korrr…
PEJABAT B         :    Sssttttt…  (mengeluarkan uang dari sakunya dan menempelkan ke mulut PEJABAT A)
PEJABAT A         :    (perlahan memasukkan uang ke saku ) (tertawa bersama)…. Kita akan terkenal, jadi dermawan, jadi pujaan… mmm… Kita perlu mengundang media tidak?
PEJABAT B         :    Perlu… sangat amat perlu sekali. Kalau tidak diketahui orang, bagaimana kita akan terkenal sebagai pahlawan. Kalau tidak ada yang berterima kasih, bagaimana semua tahu kalau kita sudah memberi.
PEJABAT A         :    (Tertawa)Ternyata untuk jadi pahlawan, diperlukan perangsang juga ya… biar semua makin nafsu jadi pahlawan. PERANGSANG PAHLAWAN




BABAK 3
PELAJAR A         :    Sok pahlawan banget tuh si Farhan, dia ngadu ke guru kalau saya menyontek.
PELAJAR B         :    Kamu nyontek gak?
PELAJAR A         :    Iya
PELAJAR B         :    Farhan tuh Pahlawan, dia sudah menyelamatkan kamu dari karakter menyimpang, jurang dosa, lembah kenistaan, penyesalan berkepanjangan, Jeratan kecurangan.
PELAJAR A         :    Lebay banget sih.
PELAJAR B         :    Ngomong-ngomong tentang pahlawan. Kira-kira, hari ini Indonesia perlu pahlawan gak?
PELAJAR A         :    Sok tua kamu, kita kan masih anak sekolahan, gimana kita bisa jadi pahlawan. Jajan aja masih minta orang tua
PELAJAR B         :    Jangan pesimis, jadi pahlawan gak selalu perlu modal. Kalau zaman perjuangan dulu, modalnya adalah harta, nyawa, tenaga, keluarga, tahta, jabatan, kolega, … kalau sekarang…  kamu enggak nyontek aja, bisa jadi pahlawan.
PELAJAR A         :    Ngasih duduk ke ibu hamil di bis kota, gimana?
PELAJAR B         :    Naahhh…. Itu ngerti, kau bagaikan pahlawan di hati ibu itu, kau akan selalu diingat oleh ibu itu, dan namamu akan dijadikan nama anaknya yang masih dalam kandungan.
PELAJAR A         :    kalau itu, saya sering… kan pernah nyambi jadi kondektur.
PELAJAR B         :    Menanam pohon di lahan kritis, tidak membuang sampah sembarangan, dan tidak menggunakan Freon, juga bisa menjadi pahlawan. Bagi anak cucu kita.
PELAJAR A         :    Kalau menolak korupsi, bagaimana?
PELAJAR B         :    Brilliant, excellent, perfect, wonderful, great, wow…. Itu baru sobatku.
PELAJAR A         :    Kalau ada yang korupsi, kita apain?
PELAJAR B dan A    :    Kita lapor KPK.

LINK DONWLOAD
http://downloads.ziddu.com/download/25272520/perangsang_pahlawan.docx.html

baca juga: Naskah Drama Perjuangan "Menuju Medan Juang" di bulan Agustus 2014

2 komentar:

terima kasih sudah memberi masukan