Jumat, 12 Juli 2013

Naskah Stand Up Comedy: Pernikahan

Karya: Hari Untung Maulana

(LINK DOWNLOAD ADA DI BAWAH)

Assalamu 'alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh...

Pernikahan adalah sesuatu yang sakral
bukan hanya sekadar bertemunya 2 insan lain jenis (masih manusia lho)
tetapi juga sebuah usaha menyatukan dua keluarga
kedua keluarga harus setuju


Saya ketemu istri saya... nikah
kedua orang tua kita, setuju...

Toge sama kelapa ketemu... orang tua setuju... jadinya lambang pramuka
Ular sama gelas ketemu... orang tua setuju... jadinya lambang apotek
tapi monyet sama anjing, ketemu... gak bakal jadi...
kenapa?
karena orang tuanya enggak setuju.

Mencari istri seharusnya apa adanya
jangan karena ada apanya... atau bahkan karena ada apa-apa.
alhamdulillah istri saya apa-apa ada.

Sebelum acara dimulai, biasanya kalau di etnis Betawi ada tradisi Palang Pintu
itu tuh, yang dua jagoan pada bekelahi.
jagoan dari calon pengantin lelaki dan jagoan dari pengantin perempuan
Kalau jagoan dari lelaki menang, maka boleh melanjutkan acara
masalahnya, kalau jagoan dari cowoknya kalah, gimana dong... masak diundur?
Berarti besok kita bawa pendekar yang punya padepokan pencak silat.

Kalau di etnis melayu lain lagi... berbalas pantun
pihak yang lelaki harus menang, nandingin pantunnya pihak perempuan

yang saya bingung, gimana kalau yang nikah, cowoknya dari Betawi dan ceweknya dari Melayu...
Yang cowok bawa pendekar sangar... yang cewek ngadepin pake pantun...
baru juga masuk baris sampiran...
                                                              "Berburu ke padang datar"

yang pendekar langsung, "JANGAN BANYAK OMONG!!!" jebret... jebret...jebret (peragakan orang mukulin)

Dalam khazanah Jawa, kita mengenal bibit, bebet, bobot...
bibit berarti kedua mempelai berasal dari keturunan yang baik... bibitnya baik, ditanem dimana? sehingga si toge bisa-bisanya jatuh cinta sama kelapa?

bebet berarti kemampuan mencari uang atau harta... sehingga akhirnya si Uler gak sanggup beliin berlian cuma bisa beliin gelas

dan bobot berarti kualitas dari kedua mempelai... biasanya sih melihat pendidikan,... sehinga akhirnya si monyet ditolak sama keluarga si anjing... soalnye si monyet enggak sekolah...

http://downloads.ziddu.com/download/25275182/pernikahan.docx.html

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

terima kasih sudah memberi masukan